Berita harian sumbar terkini update terlengkap

HUT RRI Padang
Nasional - 28/03/2013 01:20 WIB

Askes: Puskesmas akan Gunakan Sistem Pembayaran Kapitasi

Jakarta, (Antara Sumbar) - PT Askes (Persero) menyatakan bahwa pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) akan menggunakan sistem pembayaran kapitasi sesuai program Sistem Jaminan Sosial Nasional (SJSN).

"Sesuai keputusan presiden, untuk pelayanan puskesmas (sistem permbayaran) yaitu kapitasi, dimana dokter dibayar per volume penduduk untuk tugasnya menjaga kesehatan. Jadi bukan kunjungan datang," kata Direktur Utama Askes Fachmi Idris di sela-sela acara sosialiasi SJSN dan KJS Kepada Rumah Sakit se-DKI Jakarta di Jakarta, Kamis.

Dokter yang dibayar itu, menurut Fachmi, merupakan entitas pelayanan kesehatan yang terdiri atas dokter, perawat hingga bagian administrsi. Entitas pelayanan kesehatan ini memiliki satu klaster klien yang idealnya berisi sekitar 2.500-3.000 orang.

"Jadi, sakit atau tidak, akan dibiayai dengan kapitasi itu," katanya.

Fachmi juga menjelaskan, pola pembayaran kapitasi yang artinya per kepala itu nantinya akan diberikan ke entitas pelayanan secara kolektif dari satu klaster.

Jika satu kepala membayar sekitar Rp10.000 per bulan, maka dari sekitar 3.000 klien dalam satu klaster akan membayar total Rp30 juta secara prabayar kepada entitas pelayanan kesehatan.

"Jadi sakit atau tidak sakit, tetap bayar. Kalau sakit, pakai uang itu," katanya.

Fachmi juga mengatakan dokter nantinya harus rajin mengadakan kunjungan ke rumah-rumah klien, juga mengingatkan mereka saat musim penyakit datang. Begitu pula saat klien terkena diare, entitas pelayanan kesehatan itu harus mengecek kebersihan air.

"Dengan demikian tindakan promotif preventif dokter jadi kuat," katanya.

Dia mengatakan metode pembayaran secara kapitasi akan dilaksanakan per pelaksanaan Askes sebagai Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan pada 1 Januari 2014.

Namun, uji coba pelaksanaan program pembayaran kapitasi akan mulai diterapkan secara uji coba oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta seiring dengan penerapan program Kartu Jakarta Sehat (KJS).

"1 Maret lalu, kami sudah melakukan MoU dengan Pemprov DKI, per 1 April 2013 akan ada perjanjian kerja sama, kami terus lakukan persiapan," katanya. (*/sun)

ANTARA Sumbar

kirim komentar untuk berita Kirim Komentar

  kode:
Aie Angek Cottage
Flash Player dibutuhkan untuk memutar video.

Bursa Pariwisata Targetkan Rp665 Milliar

PERSPEKTIF

Membangkitkan Kejayaan Pasar Raya Padang

Mahyeldi Ansharullah Oleh: Mahyeldi Ansharullah

Berselang sehari setelah resmi dilantik sebagai wali kota, saya mengunjungi Pasar Raya Padang. Bersama dengan jajaran SKPD terkait, kami tidak lagi..

Pasang Iklan dan Banner di antarasumbar.com
akses m.antarasumbar.com dari gadget mu
DEFAULT BANNER 27

Nasional - Hari ini, jam 12:20 WIB WIB

Telapak Tangan Memerah Bukan Alasan Dapat Perunggu..


Nasional - Hari ini, jam 12:12 WIB WIB

Menhan: Hubungan Pertahanan dengan Tiongkok..